Ayo Ajak Outbound Anak-anak Bercanda Dengan Alam

Outbound Anak-anak – ALAM punya daya magis bagi anak-anak. Persentuhan dengan alam yang makin jarang, terutama bagi anak-anak kota, membuatnya menjadi sesuatu yang dicari. Ketika pintu pertalian itu terbuka luas, anak-anak ini seolah lupa diri: suka cita menikmati persentuhan dengan sumber kehidupan yang nyata.

Outbound Anak-anak

Emma  asal Berastagi, Sumatera Utara, tampak khawatir menyaksikan anak-anaknya turun ke sawah. Dari awalnya takut-takut, Iben  dan Elsi  begitu menikmati berjalan di pematang sawah hingga mencemplungkan diri ke lumpur. Di air genangan yang berwarna coklat keruh itu, mereka sibuk menjaring ikan.

Ketika seekor ikan masuk ke jaring, mata anak-anak itu segera membelalak lebar. Mereka memanggil-manggil Emma, lalu menyimpan ikan hasil tangkapan ke dalam plastik. ”Belum pernah turun ke sawah. Biasanya hanya main ke kolam renang,” kata Emma tentang kelakuan kedua anaknya.

Emma harus berulang kali berteriak-teriak agar kedua anaknya mau keluar dari kubangan air. Anak-anak itu sempat dijanjikan bisa memandikan kerbau di sawah. Sayangnya, hari itu si kerbau sakit kulit dan sedang dalam perawatan dokter. ”Kalau dipaksakan, takut anak-anak ketularan penyakitnya,” tambah Kepala Sekolah Komimo, Heryanto, tempat Iben dan Elsi beraktivitas.

Pada Selasa (27/1/2015) dan Rabu (28/1/2015), anak-anak dari Taman Kanak-kanak Komimo, Bogor, termasuk Iben dan Elsi, menikmati alam dalam program wisata edukasi yang digelar di Community Learning Centre di Kecamatan Babakan Madang, Bogor, Jawa Barat. Anak-anak diajak menanam dan memanen sayur, menjaring ikan, hingga memberi makan sapi.

”Ini bagian dari aktivitas eksplorasi luar sekolah. Menyiasati keterbatasan alat bantu sekolah. Anak-anak diajak ikut terlibat supaya tidak berjarak dengan alam,” ujar Heryanto.
Tinggal di perumahan di kawasan perkotaan, menurut Emma, membuat anak-anaknya semakin berjarak dengan alam. Pada saat liburan, hiburan bagi anak-anaknya hanya berupa permainan di tempat perbelanjaan.
Demi mengantar anak-anak belajar dari alam pula, Emma dan suaminya memilih cuti dari pekerjaan sehari-hari. ”Waktu saya kecil, gampang bermain di alam. Begitu tinggal di kota, susah ajak anak-anak melebur dengan alam,” tambah Emma.
Orangtua lainnya, Yuniar dan Atik, melihat perubahan positif dalam diri anak-anak ketika mereka mulai bersentuhan erat dengan alam. Anak-anak itu, lanjut mereka, menjadi lebih gembira dan bisa bergerak dengan lebih leluasa.

Belajar beradaptasi

Mengenalkan alam kepada anak juga dilakukan pasangan Sukma Kurniawan dan NZ Anastasia. Anak semata wayang mereka, Azzam Rayyan Ibrahim (6,5), sudah diajak mengenal alam sejak usia 15 bulan.
”Waktu itu Azzam kami ajak camping di Curug Cibeureum. Dia belum bisa jalan, masih tetah (belajar jalan),” ujar Sukma, yang akrab dipanggil Dede ini. Baik Dede maupun Tasia adalah mantan mahasiswa pencinta alam. Keduanya sama-sama senang menjelajah dan bertualang di alam bebas.
Pertimbangan keduanya sederhana saja. ”Kami ingin meneruskan kecintaan kami pada alam kepada Azzam. Yang kami lakukan selama ini, kan, travelling, melakukan aktivitas luar ruan

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *